Di Tepi Sungai Dajlah: Kembara ke Kota Baghdad, Iraq

RM30.00

In stock

BUKU INI ADALAH PRA TEMPAH.

Buku akan mula dipos bermula pada 10 Ogos 2020.

Kota Baghdad terkenal kerana pernah menjadi ibukota kekuasaan Islam di zaman Bani Abbasiyyah. Namun, dalam megahnya kemasyhuran kekuasaan Islam di sana, terselit konflik dalaman perbezaan fahaman, Sunni dan Syiah.

Penyatuan umat Islam menjadi sukar angkara konflik yang timbul. Malah hingga selepas perang dunia pun, konflik Sunni – Syiah masih berlanjutan. 

Tapi, ada suatu perkara yang menyatukan mereka. Apa itu?

Ia terjawab dalam naskhah travelog Hamka, Di Tepi Sungai Dajlah, Kembara ke Kota Baghdad, Iraq.

 

Compare

Dan sekarang, terkumpullah ingatanku ke tanah yang akan kusinggahi. Tanah Iraq dan ibu kotanya Baghdad. Maka terkenanglah saya akan riwayat-riwayat yang telah lama dibaca dalam buku. Baik buku-buku waktu masa kemegahan Islam, atau buku-buku hikayat 1001 Malam yang terkenal dan masyhur itu. Teringatlah bahwasanya sejak zaman purbakala, tanah Iraq, iaitu hujung sebelah utara dari Jazirah Arab, di tepi sungai-sungai Dajlah dan Furat, adalah negeri yang telah melalui riwayat beribu-ribu tahun.

Di sanalah dahulu kalanya berdiri kerajaan Babylonia. Dan di negeri Babylonia itulah meninggal Iskandar Masedonia ketika dia hendak pulang kembali ke Yunani, sesudah menaklukkan tanah Parsi dan sebahagian dari tanah India. Iaitu 3 abad sebelum Al-Masih dilahirkan.

Buku ini merupakan kisah pengembaraan Buya Hamka ke Kota Baghdad, Iraq pada tahun 1950. Pernah diterbitkan kali pertama pada 1952 oleh penerbitan GAPURA N.V. Jakarta. Terbitan pertama 2018 oleh Jejak Tarbiah dengan izin hakcipta pewaris Hamka.

Be the first to review “Di Tepi Sungai Dajlah: Kembara ke Kota Baghdad, Iraq”

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Reviews

There are no reviews yet.

Main Menu